Puisi

Di Sekeliling Tanah Raja-raja

PUISI

Oleh: Marchel G. Lekahena (Peserta Lomba Cipta Puisi HUT ke-77 Provinsi Maluku)


Dari tanah Seram susu ibu dan karingat ayah piara beta
Menjadi basar lalu badepa kiri deng kanan par mancari hidop
Lalu di sekeliling tanah raja-raja beta lia pusara bahasa-bahasa tanah
Yang sudah mulai mati di liang-liang tete nene moyang

Sudah rekeng taong jujaro deng mungare lupa dati
Kata yang kaluar cari jalan par hidup di zaman oras
Lalu kubur bahasa yang musti bajalang sama-sama katong pung kaki
Tagal malu deng gengsi yang lebih tinggi dari Gunung Binaya

Di sekeliling tanah raja-raja beta juga lia penjajah mulai datang dalam rupa provokator
Dong bataria deng hokmat “Salam deng sarani itu beda”
Dong juga bataria “pela deng gandong seng pung arti”
Dong biking sodara guling sodara sampe buang tali kaeng

Baca Juga: Di Lautan Maluku Ombak Mengadu

Dari adat su angka sumpah
“Sei hale hatu, hatu lisa pei. Sei lesi sou, sou lisa ei”
Mar masih jua parang deng tumbak cari akal binasa
Biking “sagu salempeng patah dua” tinggal kiasan.

Dalam perjalanan beta lia juga tiang-tiang tiap negeri adat sudah mulai keropos
Mungkin tagal yang peduli deng akang sudah di ujung masa hidop.
Lalu yang muda cuma ator dansa di sabua
Lalu yang muda cuma tau ator hal harus ada sopi

Maluku sudah tua, Maluku sudah bukan Maluku”
Kalimat dari kata yang gambar sekeliling tanah raja-raja
Jadi cambuk kalo Maluku seng ada lagi hari ini
Jadi tukel saja kalo ose bilang ose cinta Maluku

Baca Juga: Dari Merah Merona Loji Portugis Sampai Rumah Hari Minggu Belanda

Cinta Maluku itu harus takut
Takut harga diri Maluku diinjak injak di muka mata tagal katong sandiri
Cinta Maluku itu harus malu
Malu kalo cuma pikol marga mar seng kuat pikol negeri

Cinta Maluku itu harus beta
Beta yang kalo Salam harus sayang Sarani
Beta yang kalo Sarani harus cinta Salam
Beta yang kalo lupa, biar adat yang tutup biji mata.


Keterangan: “Sei hale hatu, hatu lisa pei. Sei lesi sou, sou lisa ei” = “Sapa bale batu, batu gepe dia. Sapa langgar sumpah, sumpah bunuh dia”.

Marchel Grenaldo Lekahena, lahir di Masohi pada 11 Juni 1993 dan sekarang menetap di kota Ambon. Berkuliah dengan mengambil jurusan Rekam Medis di salah satu kampus swasta di kota Jogjakarta. Saat ini bekerja sebagai PNS di Rumah Sakit Umum Daerah Haulussy Ambon. Menekuni hobi menulis puisi sejak duduk di bangku SMA.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

 


Penulis : Redaksi
Editor : Redaksi

Kue/Cookies Enak Berkualitas dari Inggrid Bakery & Pastry

Berita Serupa

Lihat Juga
Close
Back to top button