Ambon Dolo-doloSerba-serbi Ramadan

Perbedaan Itu Indah, Parsis Sang Dwiwarna

AMBON DOLO-DOLO

Penulis: Rusdin Tompo (warga Makassar kelahiran Ambon)


Bulan puasa bagini, beta jadi inga waktu masih skola di SMA Negeri 2 Ambon. Kejadiannya bukan di skola tapi di rumah Udiaty Tamaela, tamang satu klas IIIA-3-1. Dia tinggal di Puluganza (dolo gang PMI), baku muka deng SMA Negeri 1 Ambon.

Waktu itu, kalo seng salah, ada blajar kelompok. Kayaknya su menjelang ujian kelulusan. Beta seng inga anggotanya sapa sa. Selain Udiaty, beta, deng Sarles Bolaman.

Ada kejadian yang beta inga sampe skarang. Katong waktu itu blajar sore. Jadi Udiaty pung mama bikin teh manis deng pisang goreng. Pisang raja goreng itu warnanya merah tabakar, menggoda mata. Ini kebiasaan orang di Ambon yang suka minum teh sore.

Tapi beta seng iko mencicipi teh dan pisang itu. Lagi puasa to. Mamanya Udiaty juga mangarti. Bahkan antua tao beta puasa. Jadi suguhan sore itu diletakkan agak terpisah. Cuma mata ni su telanjur balur akang hehehe.

Menjelang magrib, Udiaty pung mama kasi inga beta untuk pi sombayang. Lalu Udiaty kasi pinjam dong pung speda voor beta pake ka masjid. Beta pi sombayang di masjid yang ada di blakang Kantor Pos Besar, yang jaraknya seng jauh dari situ.

Setelah sembahyang magrib, beta bale ka Udiaty pung rumah. Rupanya, dia pung mama su sediakan makanan berbuka puasa par beta. Katanya, karena tadi beta seng iko menikmati teh manis deng pisang goreng, jadi antua sediakan makanan berbuka par beta. Istilah skarang ini, rezeki anak saleh hehehe.

Sejak datang ke Udiaty pung rumah, beta jadi kanal dia pung sudara. Dia pung ade, Normawaty, juga skola di SMA Negeri 2. Jadi masih ade klas. Dong tau kalau beta suka bikin puisi. Jadi saat adiknya ada iko kegiatan, beta diminta buatkan puisi untuk dia. Beta okekan.

Puisi jadi, judulnya “Merah Putih Hati Kami”, bertarikh 26 Maret 1987. Puisi ini kemudian ikut disertakan dalam buku “Menculik Puisi”, diterbitkan Garis Khatulistiwa, Makassar, bulan Juli 2017. Artinya, setelah dibuat tiga dekade lalu, baru puisi itu dibukukan.

Puisi itu menggambarkan semangat anak muda merawat persatuan dalam keberagaman. Parsis sang dwiwarna: bendera Merah Putih. Inspirasinya juga datang saat katong blajar kelompok di rumah Udiaty itu. Rasa saling menghargai, saling menghormati satu sama lain dalam keberagaman itu indah. Bagitu inti pesan puisinya.

Kisah saat katong masih kacil juga menggambarkan suasana itu. Kalau Natal, sebagai tetangga, katong biasa pi ka birman-birman untuk silaturahmi. Menariknya, setiap kali pulang, katong dikasi kue. Padahal  tadi su disuguhi kue dan minuman. Padahal tadi su disuguhi kue deng minuman. Dolo itu, minumannya kalau bukan Coca-cola, lemonade atau 7UP.

Biasanya, kue-kue itu dibungkus pake lenso. Tapi kalau seng bawa lenso, kue-kue itu ditaruh di dalam saku calana. Cara ini tentu saja berisiko. Saat bajalang atau bergerak, bisa bikin kukis karing itu hancur dalam saku. Kalau kue selamat, bagitu sampe di rumah, kuenya dipindahkan ke stoples. Lama-lama satu stoples pono.

Cerita masa kacil ini pernah beta tulis akang di Harian Fajar, Makassar, dengan judul “Natal yang Indah”. Kenangan pada suasana Natal di kampung Air Putri itu terus membekas.

Termasuk cerita tentang katong pung tetangga orang Tionghoa, yang bae paskali. Kalau Natal, antua seng mamasa sandiri, tapi minta tolong tetangga Muslim untuk mamasa akang. Mungkin supaya lebe meyakinkan bahwa makanan yang disuguhkan itu halal.

Ada lagi kisah sederhana, tapi bisa jadi contoh yang bagus, deng menginspirasi. Kisah tentang Om Kres Ibang yang kalau setiap hari Jumat, antua pasti titip uang untuk dikasi maso di kotak amal masjid. Padahal antua Nasrani.

Kres Ibang ini tokoh pada masanya. Antua pung bengkel di pinggir jalan, parsis di tikungan. Bengkelnya belum lama buka, tapi termasuk modern karena serba gunakan sistem hidrolik. Itu tu, yang bisa angka oto sampe tinggi.

Kalau katong pi sombayang Jumat, ka masjid Nurul Bahri di Wainitu, pasti lewat depan bengkelnya. Dan setiap kali lewat, antua sepertinya su tunggu katong. Antua su sediakan uang yang dilipat dengan kartas buku. Bagitu lia katong dari jauh, antua barenti bekerja sebentar, lalu datang menghampiri, sambil bilang, “Tolong kasi masuk di masjid do.”


Penulis : Redaksi
Editor : Redaksi

Kue/Cookies Enak Berkualitas dari Inggrid Bakery & Pastry

Berita Serupa

Back to top button