Ambon Dolo-dolo

Lagu deng Kuliner Biking Kasi Inga Kampung Halaman

AMBON DOLO-DOLO

Penulis: Rusdin Tompo (warga Makassar kelahiran Ambon)


Walaupun beta lahir deng basar di Ambon, tapi katong terbiasa dengar istilah deng bahasa Makassar. Itu karna orang tatua kalo di rumah kadang pake bahasa Makassar. Juga karna katong biasa berinteraksi deng orang-orang Makassar. Kalo karja di Pasar Gotong Royong, di los ayam atau padagang daging sapi, pasti baku dapa deng orang-orang Makassar, atau dari suku-suku laeng.

Beta pung nama Rusdin Tompo, ternyata gampang orang tarkira bahwa pasti bukan orang Ambon. Parna ada kejadian, saat masih SD –tapi beta lupa klas barapakatong pung guru olahraga tanya beta. Apakah beta ada pung hubungan keluarga deng Pak Patompo? Beta jawab, “Seng ada hubungan keluarga, Pak?”

Antua bilang, Pak Patompo itu Wali Kota Ujungpandang terkenal. Guru olahraga itu orang Toraja, antua baru pindah ka Ambon, mengajar di SD Negeri 7. Nanti belakangan baru beta tau, Kolonel HM Daeng Patompo itu Wali Kota Ujungpandang, tahun 1962-1976. Pada era antua ini, nama Makassar diubah jadi Ujungpandang, setelah dilakukan penambahan luas kota.

Ada lai, Iwan Tompo, yang orang suka tanya, apakah beta ada hubungan kerabat deng antua. Iwan Tompo ini, penyanyi lagu Makassar legendaris. Pertengahan 80-an, beta su kanal namanya di Ambon. Bahkan katong biasa nyanyikan lagu-lagunya kalo lagi kumpul-kumpul kuti gitar. Kayak lagu “Kuburu Tani Bungai” atau dalam bahasa Indonesia, artinya kuburan tanpa bunga.

Meski beta deng Iwan Tompo sama-sama menyandang nama “Tompo”, itu bukan marga. Orang Makassar itu seng pake marga, kayak orang Maluku deng Batak, misalnya. Itu katong pung pakdaengang yang dikenal dalam tradisi penamaan di suku Makassar. Jadi kalo pakdaengang kebetulan sama, balong pasti pung hubungan keluarga. “Tompo” di beta pung nama itu, diambil dari katong pung Bapak pung pakdaengang.

Iwan Tompo deng Arwinny Puspita, parna dipersatukan dalam album “Jera’nu Mami” (tinggal batu nisanmu) oleh perusahaan rekaman Libel Record. Ini album lagu Makassar paling fenomenal di masanya. Arwinny Puspita itu parnah jadi Juara I Bintang Radio, yang diadakan Radio Republik Indonesia (RRI). Antua nanti berkarier di situ, dengan jabatan terakhir sebagai Kepala Bidang Programa Siaran LPP RRI Makassar.

Beta beruntung. Takdir Tuhan mempertemukan beta deng dorang dua. Beta akhirnya bisa kanal bae Iwan Tompo, setelah Komisi Penyiaran Indonesia Daerah (KPID) Sulawesi Selatan undang antua isi acara KPID Award 2011. Beta bahkan yang tulis/editor buku “Iwan Tompo: Maestro Lagu Makassar” (2017), sebagai bentuk penghormatan par penyanyi yang beta kagumi itu.


Penulis : Redaksi
Editor : Redaksi

1 2 3Next page
Kue/Cookies Enak Berkualitas dari Inggrid Bakery & Pastry

Berita Serupa

Back to top button