Kutikata

Mau Biking Bae Tuh Jang Tahang-tahang

KUTIKATA

Oleh: Elifas Tomix Maspaitella (Pemerhati Sosial)


Orang banya susah, jang tahang-tahang kalu memang bisa par tulung” (=banyak orang susah, jangan menunda jika kita bisa menolong mereka). “Kalu memang ada, kasih sa, biar akang jadi kasbi sa’isi ka sagumantah saloko” (=jika ada, berilah, walau hanya sedikit ubi kayu atau segenggap tepung sagu). “Dong dapor ba’asap par oras tuh, akang asap bobou manucu idong sadap paskali” (=asap dapurnya hari itu wanginya menusuk hidung).

Jang paskali biking susah orang laeng, apalai dudu la ator tar bae par orang” (=jangan menyusahkan orang lain, jangan duduk merancang kejahatan kepada mereka). “Jang biking dadeso par diri sandiri” (=jangan membuat jerat untuk diri sendiri), “tagal kalu dong kanal susah, eso lusa ale yang dapa bambang sampe binaut paskali” (=karena jika mereka susah, kelak anda yang akan terpanggang sampai susah menahan panas).

Jang hidop cuma par cari hal deng orang laeng” (=jangan suka mencari gara-gara dengan orang lain), “macang tar ada karja” (=seperti orang yang tidak ada kerjanya). “Kalu su hidop babae tuh, jaga akang, tagal itu par anana cucu eso lusa” (=jika sudah hidup dalam relasi yang baik, jagalah sebab itu untuk anak cucu kita kelak). “Dame tuh dame sa” (=damai itu damai), “kalu su bilang sampe jua, sampe, jang soso bara baru lai” (=jika sudah bilang stop sampai di sini, stop, jangan meniup bara lagi).

Seng usah jalus” (=tidak usahlah cemburu itu), “kalu dong su sanang, itu tagal dong upaya su lama” (=jika mereka bahagia, itu karena mereka susah berusaha sejak lama), “jadi katong jua musti upaya lai, loko karja situ kalu mau tabongko-bongko, loko karja sa daripada dudu tarkira la jalus orang” (=kita harus berusaha juga, bila perlu kerja saja walau harus terbungkuk-bungkuk, daripada dudu memperhatikan dan mencemburui orang lain).

Hidop nih eksameng seng brenti, jadi musti pande” (=hidup ini banyak ujiannya, jadi harus pandai). “Jang jadi kalam par konci pintu dari orang sudara” (=jangan mengunci pintu dari saudara; kalam = sepotong kayu yang biasa dipasang melintang pada pintu sebagai kunci).

Biking bae tuh jang tahang-tahang” (=jangan menunda untuk berbuat baik).

Hidop randa-randa sa, tagal katong tarbisa tarangka sampe bungang-bungang rumah” (=rendah hati saja sebab kita tidak bisa terangkat ke bubungan rumah). Ini ungkapan yang mengingatkan kita bahwa “ale mau jadi apa ka dong jadi apa, katong kaki sama-sama inja tanah” (=menjadi apa pun kita, kaki kita masih sama-sama menjejaki tanah).

Salamat Har’ Ahad, 29 Agustus 2021
Pastori Ketua Sinode GPM Jln Kapitang Telukabessy-Ambon


Penulis : Redaksi
Editor : Redaksi

Kue/Cookies Enak Berkualitas dari Inggrid Bakery & Pastry

Berita Serupa

Lihat Juga
Close
Back to top button