PendapatPolitik

Dr. Boy Calon Pj Gubernur Malut dari Maluku

PENDAPAT

Oleh : Dr. M.J. Latuconsina, S.IP, MA (Dosen Fakutas Ilmu Sosial Ilmu Politik – Universitas Pattimura)


Pada 24 Juli 2023 lalu nama Dr. Labayoni, S.IP, M.Si pernah mencuat namanya meramaikan bursa calon Penjabat (Pj) Gubernur Provinsi Maluku pada salah satu media online lokal, dengan judul berita ”Labayoni-Rahawarin Layak Carteker Gubernur Maluku.” Namun namanya redup tidak menjadi perbincangan publik di Provinsi Seribu Pulau ini, untuk menjadi calon Pj Gubernur Provinsi Maluku setelah jabatan ini ditinggalkan Irjen. Pol. Purn. Drs. Murad Ismail, SH, MH pada 30 Desember 2023 mendatang.

Ketika berita dari media online lokal tersebut saya send via whatsapp (WA) ke Dr. Boy begitu sapaan populernya di kalangan orang-orang dekatnya. Ia hanya menjawab dengan nada tertawa, ”hehehehe bgtu e makasih infonya,” dan saya pun membalasanya, ” Siap Pak Boy, teman-teman media wacanakan ni. sehat sukses slalu Pak Boy.” Itu adalah percakapan terakhir saya dengan beliau enam lima yang lalu, setelah pada akhirnya namanya mencuat untuk mengisi jabatan orang nomor satu di Bumi Kie Raha itu.

Sempat juga perbincangan saya dengan Rudy Muhrim boz media online Klik Maluku via wa. Saya katakan salah satu putra Maluku, yang memiliki kepangkatan Jabatan Pimpinan Tinggi (JPT) Madya di Jakarta adalah Dr. Labayoni. Ia kini menduduki jabatan pimpinan tinggi madya sebagai Deputi Bidang Dukungan Teknis Badan Pengawas Pemilihan Umum Republik Indonesia (Deputi TP3 Bawaslu RI), dimana ia figur yang memenuhi persyaratan untuk diusulkan sebagai Pj Gubernur Provinsi Maluku.

Disamping itu, sempat juga Dr. Labayoni mengemban jabatan sebagai Pelaksana Harian (PLH) dan Pelaksana Tugas (PLT) Sekretaris Jenderal (Sekjend) Bawaslu RI. Bahkan pernah juga ia menjadi calon kuat Sekjend Bawaslu RI. Tapi rupanya dalam perkembangannya Dr. Labayoni tidak mendaftarkan dirinya sebagai calon Pj Gubernur Provinsi Maluku di Panitia Kerja (Panja) calon Pj Gubernur Provinsi Maluku DPRD Provinsi Maluku sebulan yang lalu.

Baca Juga: Bisakah Perwira TNI Aktif Jadi Pj Gubmal?

Nama Dr. Labayoni justru diusulkan oleh DPRD Provinsi jiran kita yakni Maluku Utara (Malut) bersama dengan Sekretaris Provinsi Maluku Utara, Samsudin A. Kadir dan Rektor Universitas Khairun Ternate, Ridha Ajam pada Jumad (01/12/2023) seminggu yang lalu.

Ia putra Maluku yang disulkan menjadi Pj Gubernur Maluku Utara, karena setelah menamatkan studinya di Akademi Pemerintahan Dalam Negeri (APDN) Ambon pada 1991 karier birokrasinya dijalani di eks Kabupaten Maluku Utara, yang dahulunya merupakan bagian dari wilayah administratif Provinsi Maluku.

Ekspektasi kita Putra Maluku kelahiran Tiouw Saparua, Maluku Tengah pada 6 September 1967 lampau ini, bisa ditetapkan sebagai Pj Gubernur Provinsi Maluku Utara oleh Presiden melalui Menteri Dalam Negeri (Mendagri). Dengan pengalaman dalam birokrasi pemerintahan dan penyelenggara Pemilu, Dr. Labayoni dapat mengawal transisi pemerintahan melalui agenda Pilkada Provinsi Maluku Utara pada tahun 2024 mendatang secara damai dan sukses.

*
Terlepas dari itu, pendidikan La Bayoni kecil dimulai di SD Inpres Saparua pada 1975-1981, dilanjutkan dengan SMP Negeri 1 Saparua, serta di SMA Negeri 1 Saparua. Di tingkat pendidikan tinggi La Bayoni mengambil kuliah APDN Ambon dengan jurusan Pemerintahan, lulus pada 1991. Tak puas dengan tiga tahun studinya di APDN, La Bayoni kembali belajar mengambil Program Sarjana di Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Universitas Terbuka Jakarta dengan mengambil jurusan Administrasi Negara dan lulus 1999.


Penulis : Redaksi
Editor : Redaksi

1 2Next page

Berita Serupa

Back to top button