Maluku

Ini 4 Syarat Dari Gubernur Murad, Jika Ingin Jadi Orang Hebat

potretmaluku.id – Pondok Pesantren (Ponpes) Islam Al-Anshor menyelenggarakan Tasyakuran 19 Tahun dan Silaturahmi Akbar Ponpes Islam Al-Anshor se- Maluku di Pesantren Al-Anshor, Negeri Liang, Selasa, (14/2/2023).

Tasyakuran dihadiri Gubernur Maluku Murad Ismail dan Ibu Widya Pratiwi Murad, Sekda Maluku Sadali Ie beserta isteri, sejumlah pimpimann OPD Lingkup Pemprov Maluku, pimpinan dan pengurus Ponpes Al-Anshor, para orang tua santri dan para santri.

Dalam kegiatan tersebut selain menjadi ajang silaturahmi orang tua santri dengan pengurus ponpes, orang tua juga dapat menyaksikan langsung aktifitas dakwah pesantren serta menyatukan visi misi pesantren yang dapat diketahui orang tua santri, pemerintah dan masyarakat.

Sebagaimana diketahui, Ponpes Islam Al-Anshor saat ini mengasuh, membina dan menyekolahkan 700 lebih anak yatim, mualaf dan dhuafa.

Dalam kesempatan itu, Gubernur Murad Ismail di hadapan para santri, membeberkan empat syarat jika ingin menjadi orang hebat.

“Mau jadi orang hebat cuma ada empat syarat. Anak-anakku tolong dengar,” ucap Gubernur.

Pertama, rendah hati tidak sombong. Kedua, selalu merasa bersyukur. Ketiga, jauhkan diri dari hal yang samar-samar. Keempat, bersabar, karena rezeki hanya datang dari Allah SWT bukan dari yang lain.

“Supaya bisa memenuhi empat syarat itu, maka harus sabar dan perbaiki sholatmu (Ibadah), pasti kamu menjadi orang yang hebat,” kata Gubernur.

Berada di tengah-tengah para santri, mantan Dankor Brimob Polri ini mengaku terharu saat melihat semangat yang ditunjukkan para santri.

“Ini kunjungan kali pertama saya ke ponpes Al-Anshor. Saya terharu melihat anak-anak ini, mereka begitu semangat. Mereka anak anak yang luar biasa. Yang jelas, ijinkan saya untuk menjadi bapak angkat untuk pesantren ini,” ungkap Gubernur.

Gubernur mengatakan, apalagi yang dicari selain dapat berbuat baik dan bermanfaat bagi semua orang.

” Saya sekarang berpikir ruang dan waktu. Ini sudah bicara hubungan dengan sang pencipta, setelah kita kembali apa yang kita bawa untuk menghadap sang khalik. Saya ingin di sisa hidup saya ini ada manfaat untuk orang lain,” tandas Gubernur.

Di tempat yang sama, Ina Latu Maluku Widya Pratiwi Murad, mengajak para santri untuk bersyukur mendapatkan pendidikan terbaik di pondok pesantren.

Rasa syukur tersebut dilakukan dengan terus belajar dan belajar. Ia menilai, tidak semua anak-anak mendapat peluang pendidikan terbaik di lembaga pondok pesantren.

Widya pun berpesan, agar para santri mensyukuri kesempatan itu dengan belajar memperdalam ilmu agama dan lainnya.

“Kalian anak-anak belajarlah dengan suka cita, semangat. Ingat, kalian dititipkan disini untuk mencari ilmu sebagai bekal kalian nanti kedepan,” ujarnya.

Karena Widya yakin, anak-anak ini harus diperkuat dengan ilmu-ilmu agama sehingga menjadi generasi muda yang kuat, tangguh, tidak tergoyahkan, mampu bersaing dan hidup mandiri.

“Insya Allah dengan izin Allah SWT, kita bisa lebih erat lagi bersilaturahmi untuk anak-anak saya di Al-Anshor,” tutup Widya.(ASH)


Penulis : Redaksi
Editor : Redaksi

Kue/Cookies Enak Berkualitas dari Inggrid Bakery & Pastry

Berita Serupa

Back to top button