Buru

Berkunjung di Pulau Buru, Widya Sempatkan Diri ke Rumah Literasi Desa Lamahang

potretmaluku.id – Istri Gubernur Maluku, Widya Pratiwi Murad, menyempatkan diri berkunjung ke Rumah Literasi Desa Lamahang, Kecamatan Waplau, Kabupaten Buru, Minggu (7/5/2023).

Kunjungan Widya ke tempat tersebut didampingi Penjabat Bupati Buru, Djalaludin Salampessy. Mereka disambut oleh Forkopimda Kecamatan Waplau, yang ditandai dengan pengalungan kain selendang, dan tarian sawat Pulau Buru.

Pendiri Rumah Literasi Komunitas Pulau Buru, La Ode Alimin mengaku, pihaknya sangat senang dengan kedatangan Bunda Literasi, dan ini akan menjadi tolak ukur kedepan dalam menjadikan Pulau Buru sebagai kawasan literasi.

Sementara itu di tempat yang sama dalam sambutannya, Widya mengatakan, dewasa ini upaya pembinaan kualitas terhadap sumber daya manusia telah dilakukan baik oleh pemerintah maupun pihak pemangku kepentingan, salah satunya melalui pendidikan.

“Hal yang mendasar dalam penyelenggaraan pendidikan, mulai dari pendidikan informal, non formal, dan formal, salah satunya adalah kemampuan untuk membaca,” ujarnya.

Ia menjelaskan, kemampuan membaca bukan kemampuan bawaan sejak lahir, melainkan suatu keterampilan yang harus dipupuk, dibina, dan dikembangkan mulai dari pembinaan minat, kegemaran, kebiasaan, hingga membaca, merupakan suatu kebudayaan yang dapat menciptakan masyarakat pembelajar, dan akhirnya dapat meningkatkan niali kegemaran membaca.

“Dengan adanya Komunitas Rumah Belajar, ini menjadi contoh generasi muda sekarang, kalau bukan kita siapa lagi, kalau bukan sekarang kapan lagi?,” katanya.

Widya menambahkan ada 2 hal penting, yang perlu menjadi perhatian bersama dalam nilai tingkat kegemaran membaca, yaitu sejauh mana minat baca dan juga ketersediaan buku atau sumber informasi lainnya.

“Dengan demikian yang menjadi arah gerak kita kedepan untuk mencapai nilai tingkat kegemaran tersebut adalah menumbuh kembangkan minat baca masyarakat yang dimulai dari keluarga, sekolah, komunitas, maupun dalam lingkungan sosial kemasyarakatan,” ujarnya.

Bunda Literasi juga mengatakan, dalam mendukung upaya tersebut maka keberadaan Rumah Literasi atau Rumah Baca sangat penting, sebagai wadah kegiatan para pengguat literasi sekaligus dalam rangka menggelorakan semangat gemar membaca, maupun budaya literasi, bagi generasi muda di Kecamatan Waplau.

“Untuk itu saya berharap rumah literasi di Desa Lamahang ini dapat dikembangkan guna menumbuhkan minat baca masyarakat di daerah ini,” harapnya.

Ia juga mengajak guru-guru mulai dari tingkat SD sampai SMA/SMK se-derajat, yang ada di Kabupaten Buru, untuk dapat membantu, menumbuhkembangkan minat baca para siswa di sekolah, dengan berbagai kegiatan pembudayaan gemar membaca, dan literasi maupun pengembangan koleksi perpustakaan sehingga dapat memfasilitasi apa yang menjadi kebutuhan para siswa.

Widya berharap, rumah literasi ini dapat memberikan kontribusi positif untuk kemajuan literasi di Pulau Buru. Dalam kesempatan tersebut juga Widya ikut menyerahkan 40 buah buku secara simbolis kepada pendiri rumah belajar komunitas Pulau Buru, sekaligus pemotongan tumpeng untuk memperingati Hari Literasi Kabupaten Pulau Buru ke-10 tahun. (Pot-M)


Penulis : Redaksi
Editor : Redaksi

Kue/Cookies Enak Berkualitas dari Inggrid Bakery & Pastry

Berita Serupa

Back to top button