AmboinaMusik

Pianis Ananda Sukarlan dan Musisi G20 akan Gelar Konser Gratis di Ambon City of Music

potretmaluku.id – Pianis dan komposer peraih penghargaan, Ananda Sukarlan akan berkunjung ke Kota Ambon untuk menggelar konser di Auditorium Institut Agama Kristen Negeri (IAKN), pada Sabtu (17/6/2023).

Ambon, ibu kota provinsi Maluku, pada tahun 2019 telah dianugerahi predikat sebagai salah satu Kota Musik Dunia dari UNESCO. Kota-kota dengan predikat yang sama, antara lain termasuk Liverpool, Hamamatsu, Kansas City, London, Mannheim, Sevilla dan lain-lain.

Dipuji oleh Sydney Morning Herald sebagai “salah satu pianis terkemuka dunia yang terdepan dalam memperjuangkan musik piano baru”, Ananda Sukarlan akan membawa rekan musiknya untuk tampil bersamanya: dua anggota Orkestra G20 yang ditunjuk Sukarlan sebagai pendiri terakhir. tahun, dan pemenang kompetisi Ananda Sukarlan Award (ASA).

Anggota G20 adalah pemain terompet Prancis Jepang Emi Akiyama dan pemain suling Spanyol Carmen Caballero. Pemenang ASA adalah soprano Inggrid Patricia, bariton Jonathan Jedine Santoso, pemain cello berusia 11 tahun Chloe Lukito dan pemain klarinet berusia 17 tahun Sean Nicholas Alexander.

Konser gratis yang didukung oleh Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi bekerja sama dengan Badan Pelestarian Kebudayaan (Pusat Pelestarian Warisan Budaya) Ambon dan IAKN Ambon ini, akan digelar 17 Juni mendatang, pukul 16.00 WIT.

Meskipun konser akan diadakan di Institut Kristen, cukup banyak pengaruh Islam yang akan diidentifikasi dalam program tersebut. Emi akan memainkan cadenza “Adzan” untuk solo french horn dari mahakarya orkestra epik Sukarlan “The Voyage to Marege’”, dan sopran Inggrid Patricia akan menyanyikan puisi indah “Senja Ini, Mengapa Begitu Menyakitkan?” oleh Tatan Daniel, diiringi musik oleh Sukarlan dengan banyak lekukan melodi yang diambil dari adzan juga.

“Ya, saya sebagai seorang muslim, sangat tersentuh dengan keindahan budaya Islam, dan dalam banyak karya saya sangat terpengaruh olehnya. Semangat saya juga untuk memperkenalkan kehebatan sejarah budaya Islam kepada audiens saya termasuk yang non-Muslim dan berharap dapat meningkatkan toleransi terhadap perbedaan, karena semua agama memiliki filosofi, keindahan, dan pencapaian artistik yang tinggi,” kata komposer, yang akan berusia 55 tahun pada Sabtu (10/6/2023) ini.

Dalam konser ini, Ananda yang selalu gemar membaca dan pecinta sastra, akan membawakan setingan puisi terbarunya karya penyair Ambon: “Romansa Banda Neira” karya Emma Hanubun, “Batang Air Eti” karya Roymon Lemosol dan “Yang Tak Sempat Aku Katakan” oleh Eko Saputra Poceratu.

Selain karya orisinilnya sendiri, Sukarlan juga akan menampilkan musik karya komposer lain dan digarap ulang menjadi karya musik virtuoso, seperti “Mutahariana” (musik oleh H. Mutahar) untuk klarinet, french horn & piano dan Variasi pada “Himne Guru” ( musik oleh Sartono) untuk suling, klarinet, cello & piano, serta Fantasy on the Bugis Folksong “Indo’ Logo” untuk clarinet, cello & piano.

Penonton Ambon juga akan mendapat keistimewaan besar untuk mendengarkan (lagi) untuk pertama kalinya puisi karya penyair besar Indonesia yang terlupakan, Putu Oka Sukanta dan mendiang S. Anantaguna. Keduanya dipenjara tanpa pengadilan bersama ratusan seniman lainnya selama era pasca-Soekarno. Puisi-puisi yang luar biasa dan dibuat dengan sangat baik ini ditulis selama tahun-tahun menyakitkan mereka di penjara, dan diiringi musik juga oleh Sukarlan.(sumber traveltext.id/RED)

 


Penulis : Redaksi
Editor : Redaksi

Kue/Cookies Enak Berkualitas dari Inggrid Bakery & Pastry

Berita Serupa

Back to top button