PendapatSosok

Rusdin Tompo Berbagi Pengalaman Menulis Biografi

SOSOK

“Setiap penulis punya cerita, demikian halnya buku, punya kisahnya sendiri,” begitu Rusdin Tompo memulai materi presentasinya.

Lelaki kelahiran Ambon itu diundang dalam kapasitas sebagai penulis buku, trainer dan pegiat literasi. Koordinator Perkumpulan Penulis Indonesia Satupena Provinsi Sulawesi Selatan itu mengaku senang diajak berbagi pengalaman seputar penulisan buku biografi oleh Forum Lingkar Pena (FLP) Wilayah Sulawesi Selatan.

Webinar ini dipandu Ahmad Syauqi Dzulfikri, pengurus FLP Sulsel Divisi Kaderisasi 2023-2025. Webinar dilaksanakan pada Jumat, 7 Juli 2023, dimulai pukul 20.00-21.30 Wita. Pesertanya dari berbagai daerah di Sulawesi Selatan, antara lain Makassar, Gowa, Takalar, Pangkep, Parepare, bahkan ada yang dari Jerman.

Melalui layar laptop ukuran 14 inch, dia melihat satu-satu peserta yang mengikuti Webinar Teknik Menulis Biografi tersebut. Tidak semua mengaktifkan videonya, tapi dia bisa membaca nama-nama yang tertera di room. Ada Tetta Sally, Fitriawan Umar, Adi Wijaya, Damar I Manakku, Ikarini Puspita, dan Ruslinda Nur.

Webinar ini diadakan, menurut FLP, karena penulisan biografi akhir-akhir ini cukup populer. Membaca tulisan biografi setidaknya bisa memperkaya wawasan lewat keteladanan tokoh, mencerahkan dan memotivasi pembacanya untuk menjalani kehidupan dengan baik. Namun dalam kepenulisan biografi, penulis kerap kali menemukan berbagai kendala dan kesulitan.

Rusdin Tompo bercerita, dia mendapat inspirasi bagaimana menulis biografi secara sederhana dari buku seorang anak jalanan yang jadi korban dan pelaku sodomi. Saat itu dia berada di Yogyakarta, dan diberi buku oleh temannya, seorang aktivis LSM.

Menurutnya, buku biografi itu ditulis karena pada dasarnya kita suka bertukar cerita, mendengar kisah. Apalagi kalau ada nilai-nilai dan pesan moral di sana. Kita menulis biografi juga karena orang mau dikenang, diapresiasi, dan menjadi inspirasi atau memberi motivasi bagi yang lain.

“Menulis biografi ini menjadi penting kalau ada aspek sejarah, ada rahasia yang belum terungkap di balik fakta-fakta, atau pertanggungjawaban publik berkaitan dengan amanah yang diemban oleh tokoh yang ditulis,” beber Rusdin Tompo.

Penulis yang sudah melahirkan puluhan buku, baik sebagai penulis maupun editor itu, menyampaikan biasanya dia punya aktivitas tertentu untuk membuatnya nyaman saat menulis. Menyeruput kopi, ngemil, dan mendengarkan lagu merupakan aktivitas yang disebutnya sebagai mood booster. Sesekali dia juga menyiram tanaman di depan dan belakang rumanya.

Ketika seorang penulis biografi hendak menampilkan sosok yang ditulis maka dia perlu memperhatikan berbagai aspek. Keluarga, usia kronologis sang figur dari kanak-kanak hingga dewasa, lingkungan alam dan sosial di mana dia berada, serta hobi dan kebiasan-kebiasaannya. Selain itu, kenangan suka dan duka serta dinamika hidup yang bersangkutan.

Aspek pendidikan, nilai-nilai agama dan budaya yang dianut, siapa yang jadi role modelnya, dan titik baliknya dalam hidup. Juga perlu ditulis adalah perjalanan kariernya, karya serta legasi dari sang tokoh yang ditulis.


Penulis : Redaksi
Editor : Redaksi

1 2Next page
Kue/Cookies Enak Berkualitas dari Inggrid Bakery & Pastry

Berita Serupa

Back to top button