Internasional

Enam Tematik Prioritas Budaya Dari Deklarasi Mondiacult 2022

Oleh: Ronny Loppies (Direktur AMO dan Focal Point of Ambon UNESCO City of Music)


Survei online MONDIACULT, merupakan sebuah komponen baru dari kegiatan Pemantauan dan Pelaporan Keanggotaan (MMR) UCCN yang dilakukan empat tahunan. Survei ini bertujuan untuk mengukur dan menilai kontribusi kebijakan, aset, dan aktivitas budaya kota-kota anggota terhadap pembangunan berkelanjutan termasuk Ambon City of Music.

Deklarasi MONDIACULT 2022, yang diadopsi oleh 150 Negara selama Konferensi Dunia UNESCO tentang Kebijakan Budaya dan Pembangunan Berkelanjutan – MONDIACULT 2022, semakin mengakui peran strategis budaya dan menegaskan kembali budaya sebagai “global public good”.

Deklarasi ini mengadvokasi landasan sistemis budaya dalam kebijakan publik di tingkat lokal dengan menyerukan upaya yang lebih kuat untuk melibatkan dan memobilisasi pemangku kepentingan dan mitra lokal, terutama melalui Jaringan Kota Kreatif UNESCO.

Sebagai hasil dari Deklarasi ini, studi konseptual akan dikembangkan dengan fokus pada dampak budaya dalam seluruh dimensinya, bersama dengan data yang relevan, untuk menghasilkan Laporan Global tentang Kebijakan Budaya yang komprehensif, setiap 4 tahun, dimulai pada tahun 2025.

Informasi dan data mengenai kebijakan dan kegiatan budaya di tingkat kota yang dikumpulkan melalui survei online ini akan berupaya untuk memperkaya Laporan Global tentang Kebijakan Budaya yang disebutkan di atas, membantu menggambarkan hubungan antara upaya kebijakan di tingkat nasional dan tindakan lokal.

Ada enam bidang tematik prioritas yang berasal dari Deklarasi MONDIACULT 2022 masing-masing (sumber: Membership Monitoring and Reporting Excercise, UNESCO 2023):

  • Hak Budaya
  • Budaya di Era Digital
  • Sinergi budaya dan pendidikan
  • Dimensi Budaya dalam Perubahan Iklim
  • Ekonomi Budaya
  • Kebudayaan dalam Krisis

Patut digarisbawahi bahwa Deklarasi MONDIACULT 2022 memiliki pendekatan holistik yang mencerminkan visi budaya global dan lintas sektoral dalam semua dimensinya, terutama peran transfersalnya dalam pembangunan berkelanjutan, dan menganjurkan integrasi budaya sebagai tujuan tersendiri pasca tahun 2030. agenda pembangunan internasional.

Pada tahun terakhir siklus pelaporan berkala ke-2 (2020-2023), survei online MONDIACULT yang baru selanjutnya akan melengkapi Laporan Pemantauan Keanggotaan (MMR) yang ada untuk menunjukkan kontribusi Kota Kreatif terhadap implementasi Deklarasi MONDIACULT 2022, serta untuk memajukan prioritas Sektor Kebudayaan UNESCO dan Agenda Pembangunan Berkelanjutan 2030 yang menyeluruh melalui kebijakan dan kegiatan.

  1. Pengenalan Hak Budaya

Hak budaya juga melindungi hak setiap orang, baik secara individu maupun dalam komunitas dengan orang lain sekelompok orang, untuk mengembangkan dan mengekspresikan kemanusiaan mereka, pandangan dunia mereka dan makna yang mereka berikan terhadap keberadaan mereka dan perkembangan mereka melalui, antara lain, nilai-nilai, kepercayaan, keyakinan, bahasa, pengetahuan dan seni, institusi dan cara hidup.

Hak budaya juga melindungi akses terhadap warisan budaya dan sumber daya yang memungkinkan terjadinya proses identifikasi dan pembangunan. Meskipun hak budaya dilindungi di tingkat internasional, regional, dan nasional, hak budaya tersebut pertama-tama dan terutama dilaksanakan di tingkat lokal, itulah sebabnya hak budaya dilindungi.

Penting bagi kebijakan dan tindakan lokal kota untuk menyediakan lahan subur untuk menegakkan dan meningkatkan hak-hak masyarakat dan komunitas di semua bidang kebudayaan.

Deklarasi MONDIACULT 2022 memposisikan hak-hak budaya – baik individu maupun kolektif – sebagai hal yang tidak dapat dipisahkan dari pelaksanaan seluruh hak asasi manusia dan penghormatan terhadap martabat manusia. Perjanjian ini menegaskan kembali pentingnya etika negara-negara anggota untuk menciptakan lingkungan yang kondusif bagi hak-hak di semua bidang kebudayaan.

Oleh karena itu, bagian ini berupaya menilai upaya kota dalam menciptakan lingkungan yang kondusif bagi penghormatan dan pelaksanaan hak-hak budaya seluruh warga negara, dengan memperkuat akses, inklusivitas dan partisipasi dalam budaya, khususnya bagi kelompok rentan, mendukung hak-hak sosio-ekonomi seniman dan kebebasan berkreasi, berekspresi dan bergerak, serta memajukan hak atas warisan budaya.

  1. Budaya di Era Digital

Transformasi digital telah membawa peluang dan tantangan baru bagi seniman, lembaga kebudayaan, dan sektor kebudayaan secara lebih luas. Teknologi digital secara mendasar telah mengubah cara budaya diproduksi dan dikonsumsi.

Dengan semakin pesatnya kemajuan teknologi baru dan digitalisasi budaya, fenomena ini berisiko memperburuk kesenjangan yang ada, akibat kesenjangan digital dalam akses dan literasi internet, konsentrasi platform, dan model remunerasi yang tidak berkelanjutan bagi para pencipta dan model bisnis yang membatasi akses terhadap dan menikmati konten budaya yang beragam.

Untuk mencapai tujuan ini, sangat penting untuk memastikan transisi digital yang adil dan inklusif yang memprioritaskan diversifikasi aktor dan konten di ranah digital serta mendorong literasi dijital untuk memastikan tidak ada satupun yang tertinggal.

Deklarasi MONDIACULT 2022 menyoroti peluang dan tantangan transformasi digital terhadap masyarakat dan sektor kebudayaan pada khususnya. Di satu sisi, hal ini membuka prospek untuk memperluas akses terhadap budaya bagi semua, merangsang inovasi dan meningkatkan pengetahuan dan dokumentasi warisan budaya.

Di sisi lain, hal ini menghadirkan peningkatan risiko dalam mencapai keseimbangan aliran barang dan jasa budaya, keragaman budaya dan bahasa secara online, akses yang setara terhadap budaya, remunerasi yang adil bagi para seniman, serta lingkungan platform yang terdiversifikasi.

Di tingkat lokal, kebijakan dan tindakan kota harus memaksimalkan peluang yang ditawarkan oleh transformasi digital dan mengatasi tantangannya, guna memastikan lingkungan digital yang lebih adil dan setara untuk sektor budaya.

Bagian ini berupaya mengukur bagaimana kota ini memanfaatkan transformasi digital di sektor budaya, dengan memanfaatkan teknologi baru, mendorong inovasi dan kewirausahaan digital, serta memastikan akses yang setara dan keragaman budaya di ruang digital.

  1. Sinergi budaya dan pendidikan

Memperkuat hubungan antara budaya dan pendidikan sangat penting untuk mengatasi tantangan dan peluang kontemporer dengan cara yang transversal dan berkelanjutan.

Mengintegrasikan budaya dalam berbagai konteks dan pendekatan pendidikan – mulai dari warisan budaya hingga industri budaya dan kreatif – berarti membekali peserta didik dari segala usia dengan lebih baik dengan pengetahuan, keterampilan, dan literasi untuk memenuhi potensi mereka, menghadapi tantangan dan peluang masa depan, dan menciptakan masa depan yang lebih adil dan damai bagi semua orang.


Penulis : Redaksi
Editor : Redaksi

1 2Next page
Kue/Cookies Enak Berkualitas dari Inggrid Bakery & Pastry

Berita Serupa

Back to top button