AmboinaMalukuPendidikan & Kesehatan

Kapolda Maluku Beri Pembekalan ke Mahasiswa Baru Unpatti Ambon

potretmaluku.id – Kepala Kepolisian Daerah Maluku, Irjen Pol Lotharia Latif, memberikan pembekalan kepada mahasiswa baru Universitas Pattimura (Unpatti) Ambon, Kamis (8/9/2022).

Pembekalan kepada mahasiswa baru Unpatti Ambon tahun 2022 itu diberikan Kapolda secara virtual dari ruang kerjanya, Markas Polda Maluku, di kawasan Tantui, Kota Ambon.

Hadir dalam kegiatan itu yakni Kolonel Rudi, Pamen Kodam XVI/Pattimura, Wakil Rektor Unpatti, Wakil Dekan 3 Fakultas Pertanian Unpatti dan para mahasiswa Unpatti Ambon.

Pembekalan yang diberikan kepada mahasiswa baru tersebut terkait tema yang diusung yakni peran serta mahasiswa dalam pencegahan dan penanggulangan intoleransi, radikalisme serta terorisme.

Kapolda mengatakan, Indonesia merupakan negara pluralisme yang terdiri dari berbagai suku, agama, dan budaya. Lambang negara Indonesia adalah Pancasila dengan semboyan Bhineka Tunggal Ika, yang berarti Berbeda beda tetapi tetap satu.

“Dan kita beryukur sebagai bangsa yang besar, karena kita memiliki semua itu,” kata Kapolda.

Sementara intoleransi, lanjut Kapolda, yaitu sikap dan tindakan yang bertujuan menghambat atau menentang pemenuhan hak-hak kewarganegaraan yang dijamin oleh konstitusi berdasarkan sara. Sedangkan separatisme adalah paham atau gerakan untuk memisahkan diri (Mendirikan Negara Sendiri).

Menurut Kapolda, terorisme dan radikalisme adalah paham yang memperbolehkan penggunaan kekerasan untuk melakukan perubahan sosial atau politik. Radikalisme sama dengan paham atau sikap mental. Sementara teroris sama dengan perilaku. Teroris sendiri dalam bahasa lain adalah Terere yang artinya Ketakutan orang lain.

Irjen Latif mengungkapkan saat ini kita hidup di dalam dua alam yaitu Citizen dan Netizen. Citizen, kata dia, merupakan orang-orang yang ada di dunia nyata dan terdata oleh Pemerintah berupa KTP. Sedangkan Nitizen yaitu orang-orang yang aktif di media sosial atau internet dan banyak memiliki acount fake atau palsu.

“Karena hal tersebut saya menyampaikan wasapada dan berhati-hati dalam bermedia sosial, karena media sosial memiliki kerawanan yang lebih besar,” kata Irjen Latif mengingatkan mahasiswa.

Secara umum, Irjen Latif juga meminta masyarakat agar waspada dan berhati-hati dalam menshare (meneruskan pengiriman) berita yang tidak bisa dipastikan tingkat kebenarannya.

“Saya berharap agar para mahasiswa baru ini tidak terlibat dalam intoleransi, radikalisme dan terorisme. Kita inginkan Maluku tercipta situasi yang aman damai dan sejahtera, karena itu saya membuat program Basudara Manise, Maluku aman damai dan sejahtera,” jelasnya.

Kapolda mengaku sangat berbahagia dapat bertatap muka dengan mahasiswa baru. Ia berharap mahasiswa harus terus meningkatkan kedisiplinan dan semangat belajar.

“Saya akan mendorong kalian agar terus meningkatkan kedisiplinan dan semangat yang tangguh, karena kalian adalah calon calon pemimpin bangsa. Teruslah junjung semangat Bhineka Tunggal Ika, dan semangat Pela Gandong,” pesannya.

Mahasiwa, tambah Irjen Latif, berperan besar bagi bangsa dan negara. Sehingga diharapkan untuk terus menjunjung tinggi Pancasila dan UUD 1945 dalam kehidupan sehari hari.

“Kita harus wajib menjaga kesatuan NKRI, dengan dasar Bhineka Tunggal Ika. Kami Polri, akan terus bekerja sama dengan mahasiwa, karena kalian yang akan mengisi Negara dan merupakan calon calon pemimpin negara. Jaga kesehatan dengan baik, jalani pendidikan dengan baik, serta siapkan karirmu kedepan,” pungkasnya.(*/ASH)


Penulis : Redaksi
Editor : Redaksi

Kue/Cookies Enak Berkualitas dari Inggrid Bakery & Pastry

Berita Serupa

Back to top button