Maluku

BNPB RI Hibahkan 1 Unit Mobil Resque ke Maluku

ANTISIPASI GELOMBANG KETIGA COVID

potretmaluku.id – Untuk mengantisipasi gelombang ketiga covid-19 menjelang perayaan Natal dan Tahun Baru (Nataru), maka Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) RI menghibahkan satu unit mobil Resque kepada Pemerintah Provinsi (Pemrov) Maluku melalui BNPB Maluku.

Bantuan hibah ini diserahkan langsung oleh kepala BNPB RI Ganip Warsito saat melepas Gerakan Mobil Masker kepada masyarakat Kota Ambon, bertempat di Kompleks Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Ambon, Rabu (20/10/2021).

Bersamaan dengan itu, dengan didampingi Gubernur Maluku Murad Ismail, BNPB melepas sebanyak 10 mobil masker.

Ganip menuturkan, mobil-mobil itu akan membagikan lebih dari 50 ribu Masker, Hand Sanitizer dan Sabun Cuci Tangan kepada masyarakat di Kota Ambon.

Pelepasan Mobil Masker ini, kata dia, bertujuan untuk mengedukasi dan mensosialisasikan protokol kesehatan (prokes) kepada masyarakat, dan juga melakukan mitigasi terhadap kemungkinan akan menghadapi gelombang Covid-19 selanjutnya.

“Atas dukungan dan arahan dari Kakanda Gubernur Maluku Murad Ismail, hari ini kita melakukan tiga agenda besar. Salah satunya adalah launching (pelepasan) Mobil Masker untuk masyarakat,” katanya.

Dia berharap, penyerahan Mobil Masker ini, bisa menjadi salah satu cara dalam mencegah kemungkinan terjadinya gelombang ketiga pada saat Nataru (Natal dan Tahun Baru) yang akan datang.

“Insya Allah dengan disiplin, kerjasama kita yang kuat, maka kita akan mampu mengendalikan bahkan menghilangkan Covid-19 dari NKRI yang kita cintai,” tandasnya.

Terkait penyerahan Mobil Masker kepada Pemerintah Provinsi Maluku, Gubernur Maluku Murad Ismail menyampaikan, ungkapan terima kasih.

“Atas nama pemerintah daerah Provinsi Maluku dan masyarakat , saya menyampaikan apresiasi yang tinggi kepada BNPB RI dan BPBD Maluku dalam aksi pembagian masker ini,” ucap Gubernur Murad.

Dia berharap, pembagian masker kepada masyarakat melalui Gerakan Mobil Masker untuk masyarakat di Provinsi Maluku akan meningkatkan kedisiplinan masyarakat dalam menjalankan prokes di seluruh lapisan masyarakat.

Pada kesempatan itu, Kepala BNPB Ganip  bersama Gubernur Murad juga melakukan penanaman pohon di pekarangan Kampus IAIN Ambon. Secara keseluruhan, terdapat 34 pohon yang ditanam dengan berbagai jenis tumbuhan. Selain pohon Damar, salah satunya adalah pohon Kayu Putih.

Gubernur Murad dalam sambutannya mengatakan, aksi penghijauan melalui penanaman pohon merupakan investasi bagi kelangsungan generasi dimasa depan. Setidaknya warisan lingkungan alam yang asri, diupayakan untuk para generasi penerus.

“Satu pohon yang kita tanam hari ini, bisa menyelamatkan ribuan mahluk hidup di masa mendatang,” terangnya.

Mantan Dankor Brimob Polri ini menjelaskan, penanaman pohon tidak saja dilakukan pemerintah, ada beberapa komunitas yang bergerak di bidang yang sama. Salah satunya adalah Komunitas Mangrove Untuk Masyarakat Desa atau disingkat MURAD.

“Komunitas ini sangat peduli dengan Hutan Mangrove yang mempunyai fungsi strategis untuk menahan gelombang ketika terjadi Tsunami, dan kita sudah melaksanakan penanaman bibit Mangrove di beberapa titik di Kota Ambon,” tandas Gubernur Murad.

Usai mengisi agenda di Kampus IAIN Ambon, kegiatan kemudian dilanjutkan dengan acara puncak yang dilaksanakan di Grand Balroom The Natsepa Hotel, Kecamatan Salahutu, Kabupaten Maluku Tengah.

Sebagaimana diketahui penyelenggaraan tiga agenda ini, merupakan bagian dari acara Puncak Peringatan Bulan Pengurangan Risiko Bencana.(WEH)


Penulis : Redaksi
Editor : Redaksi

Berita Serupa

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button